Rumahku Surgaku

Istriku, Intan, dan Berlian
Istriku, Intan, dan Berlian

Hampir dua minggu ini, saya merapihkan rumah. Memanggil tukang untuk mengecat rumah dengan tampilan yang baru. Rasanya enak benar melihat suasana rumah yang berbeda dari sebelumnya. Penuh dengan warna-warni seperti melihat pelangi yang ada di langit. Kadang susah juga ya memadukan keinginan anggota keluarga.

Dulu, di dalam rumah saya, semua warna cat yang menempel di tembok berwarna putih. Saya memilih warna itu karena terlihat bersih dan rumahpun terkesan luas. Tapi kemudian, saya dan istri merasakan rumah kami seperti rumah sakit yang temboknya serba putih. Inilah ide dimulainya kami memberanikan diri merubah warna tembok rumah kami menjadi warna-warni. Mirip rumah Barbie mainan Intan dan Berlian, dua buah hati kami yang mulai membesar.

Ketika saya tawarkan kepada intan dan berlian mau pilih warna apa untuk masing-masing kamarnya, maka masing-masing memilih warna yang berbeda. Intan memilih warna pink dan berlian memilih warna kuning. Istri saya malah lain lagi. Dia senang dengan warna hijau, dan saya sendiri senang warna krem. Jadilah rumah kami kini penuh warna-warni. Saya berusaha memberi mereka kebebasan memilih yang bertanggungjawab dengan pilihan mereka masing-masing. Saya ingin rumah kami adalah surga bagi anggota keluarga. Semua merasakan kenyamanan dan ketentraman berada d dalamnya. Semua merasakan bahwa hidup penuh warna-warni dan di sanalah kita harus bisa bertoleransi. Saling memahami selera masing-masing.

Alhamdulillah, uang yang saya dapat dari tunjangan sertifikasi guru beberapa waktu lalu telah membuat rumah kami menjadi rapih penuh warna-warni. Enak dilihat dan kami pun merasakan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya. Sebuah perasaan yang senantiasa saling mengasihi meski pilihan warna kami berbeda. Istri saya pun membelikan saya lemari buku agar buku-buku yang saya beli terlihat rapih dan tidak menumpuk. Terimakasih istriku!

Rumahku, surgaku tentu menjadi impian semua orang yang berkeluarga. Merasa tentram, nyaman, dan damai di rumahnya sendiri. Merasakan kehangatan dan kemesraan dari buah kasih sayang diantara sesama anggota keluarga. Bila mereka merasa aman dan nyaman di rumahnya sendiri, tentu mereka akan dengan senang hati merawat rumahnya dengan baik. Senantiasa menjaga kebersihan rumah dan tidak seenaknya saja meletakkan barang. Semua ditempatkan dalam tempat yang telah disediakan. Selalu menjaga dan berbagi tugas pekerjaan di antara sesama anggota keluarga.

Di rumah, kami tak mempunyai pembantu rumah tangga. Saya dan istri memutuskan untuk tidak mempunyai pembantu rumah tangga agar kami mandiri dan tidak mengandalkan orang lain. Bukan karena tak sanggup membayar pembantu, tetapi kami berusaha untuk saling berbagi pekerjaan dengan sesama anggota keluarga. Anak-anak sudah mulai besar dan tumbuh. Kini saatnya mereka melayani sendiri keperluannya, dan istri biasanya agak ketat soal ini. Sebab kami memiliki dua anak yang semuanya perempuan. jadilah saya pria paling terganteng di rumah, hehehhehehe.

Rumahku surgaku akan terjadi bila ada saling pengertian diantara sesama anggota keluarga. Ketika kita menyadari bahwa kita adalah bagian dari mereka yang saling membutuhkan dan melengkapi, maka kita akan dengan senang hati melakukannya. Melayani mereka dengan sepenuh hati dan membuat mereka sadar untuk juga bisa melayani orang lain. Hidup harus bermanfaat untuk orang lain.

Dana dari pemerintah untuk tunjangan sertifikasi guru, membawa berkah tersendiri buat rumah kami secara pisik, membuat rumah kami penuh dengan warna-warni. Indahnya warna-warni rumah tentu tidak akan menimbulkan efek apapun manakala suasana di rumah itu tak saling menyayangi dan menghargai. Oleh karena itu, mari kita bangun suasana rumah menjadi rumahku surgaku. Sudahkah anda merasakannya?

Salam blogger persahabatan

omjay

http://wijayalabs.wordpress.com

Iklan

4 thoughts on “Rumahku Surgaku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s